Klik untuk keajaiban

Thursday, February 24, 2011

Semalam duduk di rumah sewa berhantu

Assalamualaikum WBT.

Hikss ni bukan pasal rumah sewa sekarang tapi ni nak citer kisah lebih setahun lepas bila kami menyewa rumah untuk praktikum.

Dulu aku tak pernah cerita detail rasanya. Malam ni sebab aku nak melawan kemalasan mengupdate blog so aku nak citer kat sini.

Alkisah masa mula2 nak praktikum dulu aku ngan Shu ditempatkan sama sekolah. Ni tak boleh nak kata apa dah sebab nama aku ngan dia berturutan. Kisah rumah sewa ni panjang turutannya tapi memadai aku terus nak cerita pasal rumah sewa yang berhantu tu.
 
Proses aku dan Shu nak mendapatkan rumah sewa semasa di Serian begitu sukar dan penuh cabaran. Seminggu pertama kami berdua adalah berulang alik dari Kota Samarahan ke Serian. Cukup jauh sebenarnya sebab seawal selepas subuh kami dah terpaksa bertolak dari Kota Samarahan bagi memastikan kami berdua sampai tepat jam 650 pagi.

Kami berdua ada juga cuba nak menyewa bersama dengan kawan2 yang lain yang tempatnya juga agak jauh macam di Gedong dan atas lagi dari Serian namun malangnya semua orang telah menolak kami untuk duduk secara bersama sama ada secara jujur dan muslihat. Biasalah kan, masa ni lah baru nampak true color kata omputih. Tapi bagi kami itu satu cabaran dan selama itu jugak  kami berdua gigih mencari rumah sewa yang berdekatan dengan sekolah.

Sekolah praktikum kami berdua terletak di pinggir bandar serian dan dalam perkampungan kaum bidayuh. 

Dipendekkan cerita ada insan yang baik hati menawarkan kami rumah sewa dan di sinilah segalanya bermula. Hehe.

Rumah sewa ni terletak dalam kawasan kampung dan boleh dikatakan kawasan pergunungan dengan bukit bukau. Hanya 15 minit dari sekolah namun ia adalah jauh ke dalam kawasan kampung dan pergunungan di mana semakin lama kita meneruskan perjalanan, tiada rumah yang akan dijumpai.
 
Pertama kali pergi melihat rumah. Hati aku dah terdetik tak nak duduk situ sebab suasana agak muram. Ditambah pula rumah yang kami sewa adalah jauh masuk ke dalam kampung. Rumah kami adalah terpisah dari rumah penduduk kampung yang lain walaupun terletak di tepi jalan. Tiada jiran berdekatan. Cuma ada dua buah rumah tapi pagar rumah adalah jauh terletak.

Sewa rumah RM350. Rumah sebiji batu. Memang besar dan murah ler. Masa tengok rumah  Shu ni terus setuju nak menyewa rumah. Mungkin dia dah bosan berulang alik dari maktab ke kawasan sekolah praktikum sebab jauh dan tiap hari kami bertolak sebelum jam 530 pagi.

Hari pertama kami check in (bahasa tak ingat tuh) kami dikunjungi oleh wakil tuan rumah sebab kami nak bayar deposit merangkap sewa rumah. Jiran dekat rumah pun ada jugak datang berkunjung. Mereka bercakap dalam bahasa bidayuh tapi nak buat camna sedikit sebanyak kami faham terutama aku lah sebab ada bahasa yang selalu didengar. Nak tau apa intipati perbualan mereka.

Yang ni dah ditranslate:

Malam tadi anjing aku menyalak menangis tak henti2.

Tu dia terbang dari pokok tu ke pokok sana. (Sambil tangan menunjuk ke pokok2 di belakang rumah)

Sinilah tempat hantu tu.( Tangan menunjuk sebelah kiri rumah di mana ada tempat macam buluh tempat tuan rumah menjemur padi)

Bla bla bla....

Ni pulak pesanan dia kepada kami.

Korang jangan risau duduk rumah ni. Rumah ni selamat TAPI kalo orang ketuk pintu malam2 korang jangan buka.

Korang jangan risau duduk rumah ni. Rumah ni selamat TAPI dari atas rumah ni lah orang nak pecah masuk dulu. (Tangan tunjuk atap rumah)
 
Begitu banyak tapi yang membuatkan aku masa tu dah tak senang duduk. Semua TAPI adalah mengerikan.Masa tu aku nak jer lari dari situ terus tetapi memandangkan duit deposit baru jer diserahkan maka kami redha.

Perkara pertama kami buat adalah menutup semua cermin atau apa2 sahaja lubang yang boleh membuatkan kami memandang di luar rumah. Hatta lubang tandas pun kami tutup. Hehe.

Perkara kedua adalah buka komputer dan buka surah Al-Baqarah kuat2 sehingga kami pergi sekolah esoknya. Selama dua hari kami duduk di rumah tu, walaupun siang rumah kami akan bergema dengan bacaan ayat2 Al-Quran.


Malam tu kami tidur di ruang tamu berbekalkan tilam yang dishare bersama. Secara logiknya tilam itu adalah kurang muat untuk kami berdua. Tapi tahu tak bila tidur tilam itu menjadi sangat luas sebab kami tidur menyenget dengan sentuhan belakang bertemu belakang. Aku rasa kalo ikut hati memang kami nak tidur berpelukan. Haha.

Tambah mengerikan dalam rumah, tiada line telefon sama ada kuning ke hijau ke ungu ke semua line tepon takde. Maksudnya masuk jer ke dalam rumah maka kami berdua terputus hubungan dengan dunia luar.

Sebenarnya berbanding aku ngan kawan aku tu. Aku sangat penakut dan kawan aku sangat berani. Malangnya bila duduk rumah tu kawan aku menjadi mahapenakut. Jam dah kul 6 pagi dan di luar dah cerah, dia tak berganjak nak ke bilik mandi dan siap offer aku untuk ditemani ke bilik air. Aku pun heran apakehal minah ni. Hari dah terang pun takut lagi. Rupanya ada misteri yang terjadi kat kawan aku. Nanti aku cerita di lain episod. Tapi tu ler malam terakhir dan pertama kami tidur di situ. Pagi kami macam tak cukup kaki tangan mengemas barang secara ekspress masuk dan sumbat dalam kereta sebab takut. Kereta yang pada mulanya muat je semua barang tiba2 menjadi tidak muat sebab kami berdua main sumbat jer semua barang secara ketakutan dan cepat.

Mengantuk lah so to be continue............hehe jangan marah

4 comments:

  1. assalam puteri. kat serian tu sekolah mana? saya ni pun kene praktikum kat serian bulan 7 ni. sk st ambrose panchor. susah ke nak cr umah sewa? mcm mana ye?

    - budak iptar kpli '11
    IRBI1111

    ReplyDelete
  2. eh mcm mana tau sy yg komen? siap balas kat my blog.

    ReplyDelete
  3. Saya tau sebab trafic dari blog awak tiba2 naik then ur entry pun pasal entry saya kan

    ReplyDelete
  4. skarang masih sewa serian..mana ada tempat bilik sewa d serian.saya tengah mencari bilik sewa ni..huhu

    ReplyDelete